JMD Di Hati :*

by - Mei 07, 2012

   

      JMD, ato bisa d panjangin menjadi Jogja Marching Day. Itu adalah acara yang diselenggarakan oleh anak-anak marching se Yogyakarta. Acara itu kemaren dilaksanakan tanggal 27 n 28 April (kalo ga salah :D)..

      Pada intinya, acaranya itu adalah latihan dan transfer materi bersama-sama antar marching band se jogja. Terus d puncak acara itu ada -main paket- istilahnya. Kalo yang kemaren itu, kami mainin paket judulnya Pemuda yang dipopulerkan oleh Chaseiro. Bener itu lagu bikin merinding. Liriknya dalem banget. Tapi pas latian buat main paketnya,, dalem banget tuh mikirnya,,, abstrak :D.. Hari pertama itu latihan di UNY, dari pagi sampe malem.. eh,, enggak ding, sampe sore aja. Malemnya kita ada outbond begituuu.. Outbondnya ada puzzle, terus ngisi aer, terus panjang-panjangan perlengkapan -sampe ada yang buka baju segala-, pertamanya sih optimis menang soalnya kelompokku nemu bambu panjang, #hahahha, tp akhirnya kalah juga. Outbond yang paling njelei itu adalah ketika meledakkan balon lawan. Jadi tim 19 dan 20 itu salaing berlomba, nah, tim 19tuh yang d depan adalah mas dewo -senior unitku-, itu tuh tekniknya bikin ngakak, dia teriak sambil matanya melotot-lotot,, terus yang di depan timku tuh takut gara2 itu,, hahaha,,, asem bikin sakit peruuut ngakaknya... XD
   
      Hari kedua itu adalah puncaknya, kami ada di Monumen Serangan Umum 1 Maret. Latihan di situ, nerusin paket Pemuda yang akan d tampilin sorenya. Wow,, capek di bahu efek hari sabtu, terulang lagi.. :(( -soalnya aku bawa bass drum- hehe... Yoyoy mameeen,, latihan dan voising,. Kalo pendapatku sih kemaren bagus bagus aja pas latian -ketauan awamnya nih-.. Ya soalnya emang bagus,, hehe.. Walau katanya masih inilah itulah,, Disana aku emang sendirian, eh,, enggak ding,, Aku janjian sama Kamal, sesama ikut bagian bass drum pas JMD.. Terus, ada temen baru juga... -salahsatumanfaatJMD- Ada Agnes dari AtmaJaya, terus Sheya dari UPN -kayaknya-, terus Nadir dari UMY,, itu si agnes sama nadir sama2 bass 3.. Assek,, kenalan yang lain juga banyak. Triana, Peny -kayaknya-, Maman, Rahmad, Windy, dan lain laaaaaaiiiiin... Akhirnya latian selesai.. Eh, bentar,, pas latian itu,, warga jogja yang lagi jalan2 di Malioboro pada ngeliatin kita loooh,, haha,, berasa artis :D. Selesai latian itu,, kira2 habis ashar, setelah sholat kami duduk2 di bagian depan ngehadap monumen,, ngeliat oentasnya tamu undangan dulu, terus ada serentetat acara lain. Nah,, ditengah pentasnya tamu undangan itu -lupa namanya apa- turunlah setitik demi setitik hujan. Oke, satu dua orang tiba-tiba ngaciiir ke belakang monumen buat ngurusin alatnya -karena turun hujan-. Terus,, satubelas duabelas orang ikut2an pada lari... Akhirnya titik titik hujan itu jatuhnya rombongan,,, semua orang kabur nyelametin alatnya masing2.  dari panitia JMD teriak kalo "peserta tampil sekarang!". Wih bro, hujan2 tampil, alat marchingnya kena hujan?? Yoyoyyyy.. Tapi,, hujnannya malah makin menjadi. Akhirnya semua orang masuk ke tenda.

      -Situasi Hujan- , suasananya PANIK. Gimana enggak, tenda yang cuma 6 ruang -anggaplah begitu- dipake buat berteduh 200 orang lebih dan itu ketambahan sama alat marching tiap orang yang berteduh disitu.. Wiiiiiih,, mantab kali pokoknya. Aku yang bawa bass ku,, basah. Tadinya itu alat tak taroh bawah sampe hujannya reda, tp, tau sendiri kan kondisi monumen itu lantainya menjorok ke dalam. Otomatis kan air hujannya mengalir ke bawah dan masuk ke tenda. Ohhh.. saat itu.. Hard case dari brass ada di bawah, entah nasibnya gimana. Dan alatku yang tak bawa itu udah mulai hampir kerendem dan keciprat hujan. Ya biar ga kehujanan terus harus tak oake,, padahal kan itu capek bangettttt.. Sepatu basah, celana basah. Di saat itu juga, kondisi panitia lebih panik. Mereka lebih basah, bahkan semuanya basah. Berkumpul di atas dan mencari jalan keluar. Ada salah berapa peserta yang nyeletuk "semangat panitiaaaaaaaa". Yeaaa.. Semua terdugesti dan peserta mengucapkannya kembali, ketika itu semua panitia menoleh.. Hsss,, rasanya berdesir di hati. Entah itu berapa menit hujan mengguyur monumen bersejarah itu, atau mungkin berapa jam. Akhirnya hujan menunjukkan ke redaannya. Dan saai itu juga terdengar kembali 

       "Peserta main sekarang, kita tampil sekarang!!!"

Mendengar teriakan itu semua yang berteduh di bawah tenda tadio semakin semangat. Sisa hujan masih ada, namun kita tetep main dalam kondisi apapun. Ehem, bass drum paketnya belum hapal, slit, dan masih ding dong sama partiturnya, semua masih butuh itu buat main, tp apalah daya ketika itu harus tak dipakai karena kehujanan. Walhasi, kami, -eh,aku- main seingetnya, paling inget sih cuma bagian reff,,
      " bam bambambam bam bam -- bambam bam bambam bambambam bam bam"
hahaha,,, abstrak sekali pokoknya... Dan permainan kami itu, diulang selama 3x, karena dari penonton, mungkin peserta juga, meneriakkan untuk "lagi-lagi-lagi" yeeeeaaaa.... Dan karena itu juga, semuanya jadi semangat,, merinding0rinding gimana gitu.. :D..

      Hari mulai gelap, seusai tampil 3x itu, semua bergegas, mempersiapkan untuk pulang, membenahi alat dan membenahi diri.. hehe.. apel pun dilakukan per unit saja.. Sebenarnya ada yang lain juga yang mau pentas, tp berhubung hujan, hanya peserta JMD lah yang tampil,, wok wok wok wok...

      Sekian cerita ku tentang pengalaman pertama ikut JOgja Marching Day 2012. Capek? jelas. Tapi, pengalaman itu gak datang dua kali. Meskipun bakal ada JMD tahun depan, tp situasi dan suasananya bakal beda. Pokoknya, ini adalah salahsatu pengalaman berharga. Usaha yang dilakukan sampe bahuku pegel -banget-  terus dengan hasil yang kayak gitu -ga sempurna memang- sudah membikin meirnding. Mungkin karena rasa kebersamaannya.. Oke, sekian dan terimakasih :)

You May Also Like

2 komentar

. . . .