Kecewa Pada Kebaikan

by - Oktober 26, 2012

      Mungkin, ketika kalian membaca judul ini, merasa sangat janggal sekali. Tapi, memang itu yang sedang saya rasakan sore ini. Baiklah, kumulai ceritanya dari hal awal.
     Hari ini adalah Hari Raya Idul Adha, Jumat 26 Oktober 2012. Seperti setiaptahun seumur hidupku. Penyembelihan hewan qurban ada di masjid dekat rumahku. Semuanya berkumpul dan ramai. Inilah hal yang paling menyenangkan. Bertemu dengan seluruh warga dan bergotong-royong bersama. Bertemu teman-teman dan mengorganisir semuanya. :)
      Ketika sedang bekerja di depan laptop |Alhamdulillah diamanahi menjadi Bendahara| , pak Ketua Panitia mendadak kebingungan. Karena dua kepala kambing yang semestinya menjadi hak Bapakku dan Bapaknya tetanggaku menghilang tanpa jejak. Tak ada yang tahu. Dan aku pun ikut kebingungan. Tidak ada yang
melapor siapa yang mengambilnya. Ada sepuluh kambing yang disembelih. Delapan sudah dibayar oleh pemesan sebelumnya. Sebenarnya, bapakku kejatah 3 kepala. Tapi ada dua tetanggaku yang menginginkannya, sehingga bapakku memperbolehkannya membeli. Jadi bapakku kejatah 1 kepala. Saat itu kepala kambing masih 2, jatah bapakku dan bapaknya tetanggaku. Ya, itu. Tiba-tiba dua kepala itu menghilang. Pak ketua masih kebingungan, dan dilanjutkan mencari keberadannya. Tiba-tiba, ketika aku sedang merekap keuangan, ada Mr.X yang tiba2 bilang "UANG KEPALA KAMBING" sekaligus MELEMPARKAN UANG KE ARAHKU sejumlah 20ribu rupiah. Ah! ini dia. Kasus pencurian terungkap. Seketika aku bilang ke pak ketua bahwa kasunya ditemukan. Dan ada beberapa bapak2 disana, Kami membicarakannya sekaligus mencari solusi. Karena kan kepala itu sebelunya sudah dipesan, tapi si X itu mengambil tanpa bilang-bilang.
      "Harusnya dia tanya dulu dong kalo mau beli, apa itu masih bisa ato enggak!" nadaku mulai datar.
      "Yo iyo, coba kita tanya ke bapak-bapaknya" pak ketua menenangkan.
      Ketika diobrolkan dengan bapak-bapak, mereka bersepakat,
      "Yaudah kalo memang sudah dibayarkan dan sudah di ambil mau digimanakan lagi. Kalau kita memintanya kembali rasanya nggak enak"
      "Tapi kita kan panitia harus tegas pak. Gak boleh dong seenaknya gitu. Kita kan juga ga enak sama yang sudah pesan jauh-jauh hari." kataku muali emosi.
      "Sudah gapapa, kata bapakmu juga gak papa kok." si Bapak-baak coba menenangkan.

      Ah, rasanya nggedumel banget tuh, masalahnya bukan karena itu kepala buat makan doang, tapi ATTITUDE nya itu yang kudu DIPERHATIKAN. udah NGAMBIL SEENAKNYA, BAYARNYA PAKE NGELEMPAR ITU DUIT. IH, Pengen tak LEMPAR PAKE KOTOTAN SAPI!!!

      Astaghfirullah :)

      Oke, kasus tersebut udah mulai kurelakan saja. Masalahnya, baru kali ini orang rumah pengen masak kepala kambing. Kulanjutkan deh kerjaanku. Rekap dana operasional dulu. Semua pekerjaan dihentikan karena masjid mengadakan Sholat Jumat.

      Selanjutnya, sesi siang, alhamdulillah kebagian motongin jeroan sapi. Huhuhuu, BAU banget ~~ Soalnya yang lain pada sok bersih sok muak2. Idih banget deh gamau kerja kayak gitu. Nyebelin. Walhasil, megang yang gituan dan alhamdulillah selesai. Setelah semuanya dimasukkan, tinggal masukkin tulang2nya doang ke plastik. Oke, bagian RT 05 belum didistribusi dan tulang2 itu masih teronggok banyak sekali. Kucari deh bagiannya keluargaku, mehehe. Buat nambahin tulangnya, disuruh juga sih sebelumnya sama yang lain. Soalnya ntar kalo sisa mau dikemanai gitu~~. Oke, aku pilih deh tulang rusuk *eh*, ini tulang rusuk beneran, yang udah di cacah. Lumayan masih ndaging. Sama kaki bagian persendian, itu ada sumsumnya, ngebayanginnya aja udah yummi :*. Pokoknya lumayan deh, hahaha..
      Terus semua didistribusikan. Beresin masjid, ngepel2. Sampe dengerin curhatannya pak katua yang juga kena masalah lebih berat dari aku. *pukpukPakKetua :D*. Selesai deh. Pulang kerumah yang jaraknya cuma 20langkah mungkin :D. Kutanya dengan girang jatahnya keluargaku ada dimana. Semuanya menjawab dengan ambigu. Ada yang udah dimasak lah, ada yang bilang ga ada lah~~ ZZ banget. Terus kutanya langsung sama bapak. Dan jawabannya adalah......
      "Tadi dikasihkan ke Pak Nananana soalnya dia dari desa x ga dapet, dari desa kita juga ga dapet" --> sebenernya ngomong pake b.jawa, itu udah ku traslate :p.
      Seketika itu sebenernya aku langsung lemes. Lemes banget. Rasanya pengen nangis. Sebenarnya aku menangkap maksud baik bapakku. Tapi, melihat apa yang sudah kulakukan, rasanya NYESEK banget. Muncullah kata2 KECEWA PADA KEBAIKAN. Mungkin sampai beberapa jam kedepan aku masih kepikiran sama ini. Atau bahkan sampai besok.
      Aku tahu ini adalah pelajaran baik. Menolong orang lain agar merasakan Lebaran Qurban bersama-sama. Berbagi kebahagiaan dan daging. Aku mengerti dan aku menerimanya. Hanya saja, rasa penyembuahan kecewa ini perlu waktu. Kuusahakan semua berjalan cepat. Karena aku juga ga mau ada rasa ga ikhlas pada diriku. Aku ingin meniru kebaikan kedua orangtuaku. Ketika yang lain mencari-cari untuk mendapatkan yang banyak, disini malh dibagi-bagi ke orang. Ibukku juga bilang, rejeki kita Alhamdulillah pasti banyak. Kapan-kapan kita bisa beli sendiri lagi. Yang aku sesalkan adalah, kenapa bapakku ga bilang dulu sama aku, seenggaknya ngasih tau. Kalo tiba-tiba diginiin itu kaget dan sakit.
     Ini adalah pelajaran yang berharga. AKU IKHLAS tentang jatah itu, walau sebenarnya ikhlas itu ga mudah. :) Tapi, untuk Mr.X yang gatau diri itu, semoga ada cara lain yang bisa memberitahumu bahwa KELAKUANMU itu SALAH. Karena aku ga bisa memberitahumu secara langsung.

Sekian cerita singkatku, ambil pelajarannya ya teman-teman, dan satu lagi, AKU IKHLAS :)

Tepat saat maghrib di sela-sela nunggu antrian mandi dan saat menahan air mata haru :)

You May Also Like

6 komentar

  1. Rasa kecewa pasti ada, nggak akan pernah hilang walaupun kita sudah menguburnya dalam-dalam, sperti luka yg meneteskan darah yang kemudian menodai pakaian kita, walaupun kita berulang-ulang mencucinya-bekas noda akan tetap terlihat :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi, apakah aku akan tetap memiliki rasa itu?
      Tapi, ada waktunya sendiri pakaian itu akan kembali seperti sebelum ia terkena noda, dia cuma butuh proses, terus berusaha membersihkan pasti bisa :)

      Hapus
  2. tep. berat banget ini komen-komenannya wkwk

    BalasHapus

. . . .