Final, Grand Prix Marching Band XXIX 2013, MB CDB UNY

by - Januari 18, 2014

      Yep yep. Hai semuanya,,,, udah tahun baru aja nih ya.. Sekarang kalo nulis tanggal jangan lupa tahunnya udah ganti. Yang biasanya reflek 2013, sekarang angka tiga nya udah ganti jadi empat, nih 4. jadinya 2014. Hehe.. Buat intro lumayan sih  ya.. gapapa.. :p
     Oke, aku melakukan setahun berkisah *halah*. Mau cerita cerita soal GPMB 2013 kemaren. Alur ceritanya dari belakang ya.. Dari Final, hehe.. Paling entar yang lain lain juga nyempil di antara cerita yang ada. Pokoknya, kalo pengen tahu Perjuangan tim ini *tapi dari sudut pandangku lho ya*, silahkan dibaca. Ga usah pake yang sepaneng. Santai aja sih.. Terus, boleh kritik juga kok.. Kalo ada salah salah kata, ya mohon dimaafkan terus do koreksi ya,, entar tak editnya. Kalo ada heart feeling apapun bentuknya, maaf dari sekarang. Cusss..
     Jadi,
alhamdulillah bangae CDB (Citra Derap Bahana) masuk final di divisi utama. *HOREEE*. Tanggalnya itu tanggal 29. Hari minggu. Tahunya 2013. Kita dapet urutan nomor 5 dari 11 peserta yang masuk di divisi utama. Kenapa nomor 5? Itu nanti kita bahas di cerita setelah ini. Paginya, dari penginapan kami berangkat *duh jam berapa ya,, lupa weh*.. Kayaknya kami berangkat setelah sholat subuh. Sekitar jam 5 pagi mungkin. Tapi, kami dong udah bangun dari jam 3, buat antri mandiii.. hehe.. Penginapan kami ada di Buperta Cibubur, terus tempat GPMB nya ada di Istora Senayan. Jauh ga sih bro? Kalo mennurutku sih jauh, lumayan 30-45 menit KALO GA MACET. Ya udah sih kami berangkatnya curi waktu sebelum orang kantoran pada berangkat kerja. Oke perjalanan dimulai. Se bus sama anak anak perkusi itu emang aduhai. Berisiknya ampun deh.. Yaudah deh, ceritanya sampe aja gitu ya di Istora.
    Sampe disana, kami stretching dulu men biar bagannya ga pegel pegel *padahal pegel banget*, biar badannya ga kaku kaku *iya sih*, biar seger bisa keluarin keringet, biar panas *iya,kami kan disel, huhu*. Kelilingin lapangan display orang gitu ceritanya. Terus sarapan pagi. Melingkar di sebelah bunderan air mancur. Menunya apa ya pas itu, lupa e.. hehe. Yang pasti enak. Abis itu istirahat bentar, terus disuruh ketemu sama pelatihnya masing masing. Eh, engga ding. Kayaknya pas itu terus disuruh ke lapangan display sambil bawa alat. Mau pemanasan drill, mungkin juga mau coba run through.. Terus ambil alat yang udah di turunin sama official dari kontainer *duh baik banget*. Abis itu jalan ke tepat display. Ingat, kami jalannya one line. Jadi rapi gitu kaaan.
     Sampe lapangan display, bayak orang yang lalu lalang di sana,mana mereka ga pake glade step *aduh, ampun mas titok, ga ngerti tulisannya gimana, di googling juga susah keywordnya* hehe. Terus tempatnya itu konblog kecil kecil di tata menjadi nan indah dan aduhai gitu. Tapi licin. Kayaknya sih itu menjadi jalan pintas buat pejalan kaki. Singkatnya, kami langsung pemanasan drill gitu, pemanasan pertama engga tau namanya, lebih tepatnya lupa, hehe. Disusul 4-4-3-3 gitu katanya anak brass, tapi battery sama colour guardnya jalan kanan 8x12 kiri pun. Yang ketiga, eh udah ding ya.. Gitu deh, rasanya itu, dengkul ini mau copot, mau geser gitu dari persendian ini. Kayak dia ga mau ditempatin disana lagi, nahan beban badan sendiri aja berat, ditambah bassdrum. Kecil sih, hehe.. Tapi teteeuuup, SEMANGAT. Udah. Abis itu, latian sama pelatih masing masing *kayaknya. Siapa pelatih di battery? Mas Gading dongs..
     Aku itu orangnya gampang lupa sama hal hal kecil yang ga terlalu ngena di hati. Beberapa runtutan kejadian ini aku, LUPA. Oke teman teman, aku masih Fiani yang Tertukar Pelupa.
     Yaudah sih, abis itu kayaknya CG harus make up. Duh, beneran lupak sama bagian ini terus ngapain.. Kayaknya sih, waktu banyak terpakai karena ganti membaran bassdrum. Dari membran item ke membran putih. Pas itu aku ngikut aja nih sama pelatih pelatih kece yang ganti membran.
"mas, kenapa d ganti yang putih? emang yang item kenapa?"
"biar suaranya ga mendem"
     Begitu kira kira sedikit perbincangan yang kuingat. Terus bongkar bongkar. Cihuy membran baru. Oiya, disana cuman aku cewek sendirian pas bongkar bongkar, ceweknya battery yang lain lagi rumpi di bawah pohon dekat jalan setapak. Terus mas Rahmad dateng, tau tau ngeluarin gorengan aja gitu. Asiiik. Minta dong ya,, secara ada makanan :D
     Abis itu, diajak Nana ke arah kontainer, ngapain lagi ya disana. Mihihi, lupa lagi. Kayaknya sih ganti kostum bawahan. Nah battery yang lain pada latian tuh, wahehe sedikit ayem.
     Langsung aja sih ya sama kejadian yang aku inget. Pas udah semua pake kostum bawahan, pake kaos rocktavarius bawa alat masing masing terus voicing. Voicing ga ya? kayaknya engga, soalnya waktunya ga cukup. Kayaknyaaa sih. Terus, ke roll call. Roll call adalah lorong menuju neraka, -neraka nya ini tak kutip dari kata katanya mas Gading yang nyuruh nganggep istora adalah neraka, hahaha-. Sampe disana masih nunggu MB ISI nyelesein paketnya di dalem istora. Terus, kami satu tim kumpul melingkar merapat, mendengarkan sedikit apa ya, bisa dibilang apa ya, kayak sesuatu yang menyentuh hatimu. Tsah. Ya pokoknya pas itu di ingetin sama perjuangannya, sama orang-orang yang peduli sama CDB, sama semuanya hingga sampai ke tahap ini. 
     Pas udah di panggil, Fiuh. Grogi? Pasti. Tapi engga se grogi dan engga se penasaran sama yang Penyisihan jumat sebelumnya. Setelah masuk, WOW, teriakan penonton tetep masih bikin merinding. CDB masuk dengan teknis bebas. Nyebar terserah mau kemana, yang penting tujuan akhir adalah CHART 0. Ternyata kalo d lihat dari videonya, kayak item item kena angin gitu, bubar, nyebar. Haha,,,
     "Kepada field commander, sudah siapkan band anda?" kayak gitu sepertinya untuk memulai pertandingan ini. Yeah, roctavarius 12 menit siap disajikan. Oke, menurutku, aku merasa lebih baik bermain pas final daripada pas penyisihan. Cuman, perasaan emang lebih lega main pas penyisihan daripada pas final. Yeah, kalo penasaran, buka aja videonya di youtube :D
     Pas selesai, aku masih jadi orang yang keluar tapak lomba pertama kali. Haaahaa, soalnya emang posisi chart terakhir paling belakang, dan aku hampir di tengah, jadinya ya bisa lari duluan. Oke skip cerita sampe semuanya selesai, naruh alat dan beristirahat. Oiya, selesai ini sekaligus juga selesai untuk berpisah sama bassdrum TAMA yang unyu banget. Kami cuma minjem soalnya. Uuuuuu,, sampai jumpa, maaf ya kalo sela ini aku kurang baik sama kamu..
    Pengumuman. Oke, bagian ini ada upacara penutupan. Namanya defile. Pas di awal defile juga sih, hehe. Setiap unit perwakilannya 10 orang. Ada undian pemenang devile. Dan yang beruntung atasnya adalah DC UMY dengan mengantongi uang sebesar 25juta rupiah. Ah, itu lumayan. Tapi tetep seru. Seluruh MB Jogja yang ikut GPMB 2013 ini masuk divisi utama, dan kami duduk satu bagian, di sayap barat. Kerap kami bersorak "YOGYAKARTA' atau "JOGJA, prok prok prok JOGJA Seru banget lah pokoknya. Nah, bagian pengumuman pemenang ini yang ternyata bikin kepala ini cumleng. Yang tadinya urutannya adalah BCK Duri - UGM - UI - Sparada - UNY - ISI - *kemudian lupa* - yang tetep di posisinya cuma 1-4 doang, yang lain berubah drastis, UNY aja jadi nomer 6. Yaaaah sedih banget kan ya.. Yaudah sih, semua harus diterima dengan lapang dada. Terus kebawah, ikut rame ramean, ngerasain ramenya di bawah dengan balon berjatuhan dan kertas kertas beterbangan itu. Kalo aku, rasanya sih, sedih sedih seneng, soalnya baru pertama kali. Tapi aku ngeliat yang lain, mbak Dina yang nangis sesenggukan, menurutku, itu karena dia inget perjuangannya selama ini, pertahanin player, anter jemput player, jaga kondisi emosi player bareng psdm lainnya, mungkin berat, tapi emang berat. Terus ada anak anak lain yang juga nangis, aku ga ngerti kalo itu. Selama piala masih keliatan, masih aja narsis sama dia. Hohoho.


      Selepas maghrib, apel, dan perjalanan pulang. Ah lega tapi ngganjel. Pengalaman, perjuangan, pengorbanan, dan apapun untuk mendcapai semua ini sudah berakhir. Di lain hal dari ini, semua diulang dari awal, karena tujuan yang berbeda, event lain mungkin. Oke, selamat datang dunia nyata. :D

You May Also Like

2 komentar

. . . .