Curhatan Kaki

by - Mei 11, 2014

     Ini, ketika ini, pas ngetik ini, sebenernya ada tugas animasi yang kudu diselesein cepet-cepet, soalnya ada 3 benda 3D yang musti dibuat, dan aku ketinggalan, gatau caranya pula. Lengkap. Tapi aku pengen cerita soal yang tadi pagi, cerita dramatis dari seorang player marching band yang menjadi bintang tamu dalam acara gratisan di alun alun jogja. Begitu mengena, dan menguras perasaanmu, drama.
     Jadi gini, 
     Ya, kalian pasti tau kan ya acara ekrim yang diadakan di beberapa kota? entahalah dimana aja aku juga ga apal, dan ini aku cerita di wilayah jogja. Aku, tergabung dalam team marching band yang diundang untuk memeriahkan acara tersebut. Di alun alun jogja dan melakukan parade pendek. Aku dan team sudah latihan paling enggak 2x 2 malam tapi ga berturut turut, nah kan, susah kan? haha. Jadi intinya kami udah latian, latian terakhir pake nginep soalnya pagi pagi kami harus udah sampe TKP. Dan, kami mulai perjalanan 30 menit sebelum jam kesepakatan. Oke perjalanan mungkin 15an menit, DAN KEMUDIAN, TRAGEDI DIMULAI.
     Setelah belok kiri dari pasar Ngasem, kemudian belok kanan, TET TOT banget adalah menemui kemacetan yang super aduhai syalala. Aku kan tinggi nih, terus ngintip2 gitu ke depan seberapa kemacetannya, dan ternyata sampe ke depan men. Ajegile.. nih gambarnya
via @JogjaUpdate
     Terus, nungguin tuh, maju sejengkal dua jengal tiga jengkal sampe mau kejengkal. Itu lama banget, ada kali 20 menitan. 20 menit BUKAN BEBAS DARI MACET, tapi nemu pertemuan kemacetan dalam 3 sisi men. Keren kan? Dan, disitu harusnya aku dan tim ambil arah ke kiri, tapi apalah daya disana ga ada motor yang bergerak, karena ga ada pengendaranya, haha. Bukan men, macetnya totalitas banget di arah situ. Akhirnya kami ambil jalan lurus. Lurus pun bukan berarti bebas, sama aja. Melipir sebentar buat cari solusi, dan akhirnya, dapet tempat parkir yang lumayan jauh dari TKP. Arahnya adalah...
LURUS - BELOK KANAN - PERTIGAAN BELOK KIRI-
     Oke men, disinilah tragedinya. Ketika aku selesai ngasih kode ke temen-temen yang kehilangan arah, bahwasanya mereka menuju ke arah yang salah, dan, aku berhenti untuk mengantri kemacetan. Aku lebih baik ngantri mandi daripada ngantri dalam kemacetan gini. Jadi, setelah itu, di sebelah kiri ku emang agak lowong untuk, yaa, 2 motor cukup lah, dan di samping kiri belakangku adalah mobil. Bentar, bayangkan dulu aku dalam posisi berhenti dan keadaan macet total, kemudian ada mobil setipe Luxio di samping agak belakangku, udah? Oke lanjutin. Mungkin karena sopir mobil itu mengira bahwa dia bisa sedikit maju sampe ke arah sebelahku, makanya dia putuskan untuk maju. Tapi masalahnya adalah, BAN MOBIL DEPANNYA ITU NGELINDES KAKI KIRIKU. Oke itu sakit banget. Reflek langsung GEDOR GEDOR kaca mobil sopirnya. Tak SURUH mundur. Secara kakiku ga bisa tak tarik, dan kondisi itu otomatis lama kan ya dilindesnya. Huhuhu. Setelah mungkin bisa kali ya 2-3 menit, mobilnya mundur, dan membebaskan kakiku dari tekanan. Eh ternyata ya, motor2 dibelakangnya malah pada marah-marah. Iya sih mereka gatau kejadian di depan, tapi ya,, ya mbuh deh urusannya gimana. Mbaret mobilnya ya, maaf deh. Tapi ini kaki juga PANAS rasanya, pegel pula. Huhuhuhu.
     Ngntri macet lagi, eh motor dari arah berlawanan enak banget maju, terus gantian kaki kananku yang kelindes. Udah kena, dikit sih, soalnya aku gamau terulang kejadian yang sama. Huhuhuuhu.. Sedih banget kan ya ceritaku... Belum juga nampil, udah sakit ini.. 
     Dan, saat nampil dan apapun hal yang pake jalan, itu nahan sakitnya men... SAKIT BANGET.

udah,--

You May Also Like

0 komentar

. . . .