Nyurhat,

by - Januari 20, 2015

     Pulang maghrib, sampe rumah maghrib. Laper,  padahal langit langit mulut lagi sakit, kayak sariawan tapi bukan sariawan. Gatau apa yang pasti perih sama nyut nyutan. Pagi biasa aja, siang ketawa-tawa. Cuma nata gudang yang agak bikin capek. Terus juga, sedikit tau masalah yang sebenernya jelas, cuma akunya aja yang rada kurang kritis menghadapinya. Jadinya, pikiran ini terombang ambing, terhasut sana sini. Udah gitu, bibir bibir penuh sindiran itu lumayan mengusik pikiran. Down. Fiuuh~~. Sampe rumah ditodong ini itu, dari yang orang rumah ngeluh capek, temen yang minta ini itu, tanggungjawab sebulan yang mulai membosankan, tanggungjawab tahunan yang, ahh kayaknya bagian ini amburadul banget.. Rasa rasanya aku mulai sadar diri, gimana aku ini sebenernya.. Mau dipaksa juga susah, mau sok semangat juga munafik. Iya, lagi munafik inih.. Rawer banget pokoknya. Udah kok gini aja...

You May Also Like

0 komentar

. . . .