Kronologis Sebelum Dijahit, ((lagi))

by - Februari 14, 2015

      Malam itu sift 23Y hari kamis tanggal 12. Alhamdulillah pas sebelum tutup gerai, dimintai tolong buat ngambil seragam. Yeye,, ulala banget udah dapet seragam, setelah 2 bulan gada seragam. Sragam dibagi, evaluasi, berdoa, tutup gerai, selesai, terus otw pulang. Sesungguhnya malam itu ga hujan ga apa, cerah malah.. Tapi, ada satu hal yang membuat diri ini mengalami sebuah tragedi. Jeng-jeng-jeng-jeeeeeng...
      Sepanjang jalan Gedong Kuning Selatan sampai Jalan Bantul tepatnya sebelum perempatan Kasongan, semuanya baik baik saja. Tetapi, ketika sampai di perempatannya, aku sadar melihat lampu merah. Kemudian estimasi rem kaki dan tangan ini diperkirakan sampai di dekat garis. Istilahnya, aku adalah pengendara paling depan ketika berhenti di lampu merah. Oke aman. Malam itu emang terlihat agak gelap. Kupikir memang ga ada kendaraan lain selain kendaraanku. Eh ternyata, Ada motor berhenti tepet di depanku selagi aku masih melaju. Walhasil...
      DYAAARRRR,,!!!!!
      Ada motor didepanku, dan langsung kutabrak. Ga bisa menghindar. Spontan mata ini langsung tertutup ketika kepala mulai nggasruk aspal. Kupikir aku bakal pingsan. Ternyata enggak. Kaki kananku lumayan kejepit motor, jadinya ga bisa berdiri sendiri. Kemudian, helmku lepas ternyata.. Ada yang nyut nyutan di kepala. Pegangin deh sambil mengaduh aduh pelan. Kemudian ibuk ibuk yang punya toko itu mempersilahkanku duduk dan ngasih aku segelas air mineral emasan dingin. 
     Masih dalam posisi megangin kepala yang nyut nyutan, di sebelah atas kanan. Kemudian kulihat telapak tanganku, aaaaakkkkk DARAH.. Akkk sedih banget kepalaku berdarah ((lagi)). Polisi datang dan urusan soal itu nunggu bapakku datang juga. Aku kemudian dianter temenyang kebetulan berenti buat nonton -haha- ke PKU Muhammadiyah, soalnya kalo ga di RS kayaknya ga meyakinkan buat ini kepala.
     Singkat cerita sampailah aku di RS diantar temanku ini, namanya Cinta. Kemudian masuk UGD. Sebenernya ini lucu. Soalnya ketika aku masuk sana, suasana lagi sepi. Lagi ga banyak pasien gawat yang ditangani. Dokter suster perawat dan antek-anteknya lagi pada nyantai di kursi. Pas aku masuk, LHEEERR,,!! Semua mata tertuju padaku. Kemudian aku bingung aja mau ngomong apa. Cuma bisa bilang
"minta tolong, ini habis jatuh"
     Jelas mereka langsung reflek. Yawis disuruh tiduran di bed nya. Dirunut tempat lukanya. Kebetulan kamis jadwalnya adalah krudung putih. Walhasil semuanya jadi merah kena darah. Abis itu, aku mendengan kata kata ini
"wah, dalem ki lukane, kudu dijait, satu atau dua"
     Duh, sontak aku teringat sakitnya dijait ketika dua tahun lalu. Kecelakaan juga, hehe. Terus, ditawarin sama Pak Mas Perawatnya, mau dijahit apa enggak. Aku nanya kalo ga dijait gimana. Jawabannya njelei. Ya kalo ga dijait resiko mbak.. Hoam bangett kan.. Terus aja dibujuk buat dijait. Akhirnya, yaudah deh gimana baiknya aja, kubilang gitu. Terus ditawarin lagi.
"mau dibius apa enggak? biar ga sakit. Tapi kalo dibius nanti sakitnya 4x wong disuntik bius dulu 2x terus disuntik jait 2x. Kalo ga dijait nanti cuma 2x suntik jait aja. Kalo dibius juga ga jamin ga terasa sakitnya, kan tingkat toleransi orang beda-beda dengan kadar bius yang sama, gimanaaa?"
"sakitnya juga sama aja, mau cepet mau hati-hati. Mending cepet sakitnya terus udah" 
     Kalo dikasih pertanyaan gitu, gimana jal kamu jawabnya? Haha. Udah menjurus kan ke arah mana kamu harus jawab? Yes, DISUNTIK dan GA DIBIUS. Alamakkk... Sakitnya pasti kayak gituu duluuu T.T Yaudah deh, kepaksanya gitu. Udah masrahin ke perawatnya buat milih yang baiknya gimana. Uhhhhh,, tahan deh tahan perihnya.. Rasanya tuh, kayak lagi berantem sama cewek mendes, jambak2an dan rambutku kejambak dia dengan penuh emosi.. Hrrrrrr.. sakit banget. 
     Gatau kenapa juga rasanya kayak orang kedinginan. Yang sampe itu lho, rahang sama gigi gemetaran. Gatau kenapa. Nahan sakit kaki kanan juga.. Ketiban motor. Terus baru kali ini juga, tensiku diatas 90, coba tebak berapa? 140.. huahaha...
     Lutut sebelah kanan emang sakit banget. Disuruh gerakin jempol sama jarinya aja, aku pake mikir. Mana lama banget ga gerak-gerak. Udah diperintah sama otak tetep aja lama. Tapi bersyukur, masih bisa digerakin.
     Udah sih itu aja. Kepala ini sekarang ada 7 kalo ga 8 bekas jaitan, ditambah calon bekas jahitan satu ini. Ya ampun, ini kepala apa kain flanel -,-. Disusul bapak ibuk sama masnya yang tak tabrak. Bayar, terus pulang. Jam setengah 1 malem baru sampe rumah..
     Salam deh buat mister kacamata. Trimakasih :D

You May Also Like

3 komentar

  1. Fiani :( maaf aku baru tau yaa. Gewes sayang {}

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Eva cantik :*, trimakasih, alhamdulillah sudah semakin membaik.. Aku gapapa kok, tinggal nunggu memarnya reda aja.. :)
      Yang lain juga gatau kok :D.. sstttt jangan bilang2 ya.. :p

      Hapus
    2. Ah fiani telat bilang "jangan bilang2nya" :( aku kadung ngoceh kemana2 😭

      Hapus

. . . .