K - E - P - O

by - Juli 12, 2015

      Satu hal yang aku yakin, pasti ga ada orang yang ga pernah melakukannya. Siapapun itu, #yakali . Dan menutrutku, KEPO itu, menyenangkan sometimes  dan menyakitnya sometimes too . Knowing Every Particular Objek yaa itu kepanjangannya.. Kepo itu, indikasinya jelek. Yang populer, kepo itu selalu diartikan dengan, gimana ya membahasakannya? Ya kayak, pengen tauuuu aja apa yang dilakukan orang lain, tanpa diketahui pastinya. Hahahaha.. Ya jelas, tempatnya adalah media sosial. Paling gampang dicari dan paling aman. Banyak kok media sosial yang bisa di kepo in. 
     Contoh paling cepetnya adalah BBM. Walaupun aku bukan BBMers, tapi dengan meliat PM nya
 orang orang, ya jadi tau aja.. Mau pin aku ga? wkwkwkwk
     Mundur ke yang lebih hitz adalah, Path. Aku punya akunnya lho, namanya Fiani N.A.P kayaknya. Udah sana, kepoin aja,. Aku udah gapunya aplikasinya, maklum, sayang RAM. hahaha... Dari path, semuanya juga bakal keliatann. Kayak statusnya lagi ngapain, upload foto, bahkan check in. Waar byaasyakk. 
     Selain itu, mundur ke yang lebih absud buat digali tapi tetep seru adalah... Twitter.. Uhuy.. Twitter emang paling asik buat dikepo. Kayak tweet ku yang kadang dikepo orang, hahahaha PD. Beberapa orang mungkin memanfaatkan kicauan tweeter untuk melampiaskan sesuatu, atau bahkan cuma ngemyeng gajelas. Bahkan, aktivis twitter sering juga cerita panjang lebar, terpisah pisah antar 140 karakter. Yang paling menyedihkan itu, kalo cuma nyampah, alias spamers atau bisa jadi hantu twitter. Haha. Itu aku banget.. Mau TL nya di spam in gak? Follow aku aja, jangan cuma kepo, :D
     Terus yang mungkin mulai ditinggalkan itu, Facebook. Aku udah jarang update status di facebook. Pengen mencoba aja, tahan apa enggak.. Eh ternyata bisa lho.. Kalo buka Facebook paling sekarang cuma baca share2an berita terbaru aja.. Atau kalo ga, artikerl seru dan games ga mutu. Hehe.
     Oiya, yang ga kalah ketinggalan itu... Instagram. Seru kalo kepoin instagram. Kadang seneng liat mukanya #eh , atau seneng liatin updatean makanan, itu juga udah termasuk kepo. Sedihnya dari sosmed ini, kalo lagi kepo, terus ke double-tab itu, rasanya kayak mau say "hai" ke kamu. maluuuu,, :D
     Yaaa, itu sih yang bisa kutulis. Mungkin ada pendapatmu yang lain yang pengen kamu ungkapkan juga? Hehe, mari berbagi cerita.. gimana rasanya ketauan kepo dengan jalan 'double-tab' instagram tanpa sengaja mungkin.. hehe..
     Tapi, mungkin disisi lain, ada beberapa orang yang jadi korban kepo. Kok korban? Ya mungkin saja. Mungkin ada orang yang merasa keberatan kamu kepoin dia. Bisa jadi, dengan ke-kepo-an-mu itu kamu terus mencari cari kebenarannya dengan tanya ke orang lain, atau cerita cerita ke orang lain di belakangnya gitu. Dan padahal mungkin yang kita bicarakan adalah berupa asumsi. Dan kamu tau kan asumsi itu belum tentu benar. Jadi kadang, sudah banyak orang yang berasumsi bahwa si A gitu, Si B asa si C ternyata anu, tapi pada kenyataannya mereka enggak anu. Dan yang lebih mengerikan adalah ketika hasil perbincanganmu dengan orang lain berupa asumsi itu, ternyata malah menjauhkan si B dengan C gitu gimana? Haruwoooh keeee.... 
     Ya,, makanya.. Kalo kepo itu, buat diri sendiri aja.. Kalo pengen tau sesuatu itu, jangan bawa bawa orang lain yang gatau apa apa. Dan satu lagi, perhatikan orang yang kamu ajak bicara. Udah gitu aja..
     See ya.. :)
          

You May Also Like

0 komentar

. . . .