WASPADA Promosi Kompor karena Voucher!!

by - April 18, 2020

     Kejadian ini berawal ketika melewati pintu masuk dan tangga serta selasar salah satu Mall besar di Yogyakarta. Biasanya, kalau kita jalan di selasar pertokoan, ada beberapa stand penjual. Entah itu makanan, minuman, perkakas, dll. Kalau penjual-penjual itu sekedar menawarkan dengan sopan dan nggak neko-neko sih masih nggak massalah, tapi kalau udah diluar nalar, kayaknya perlu hati-hati. Emang apasih?
      Waktu itu aku lewatin stand penjual, kukira penjual makanan soalnya ada kompor, teflon, pan dan air mendidih terus bau roti. Ternyata bukan. Mereka menjual kompor, teflon dan milk pan. Kompor yang mereka jual adalah kompor listrik. Yang tungkunya flat sama tombolnya gitu. Tanpa api dan gabikin gosong. Terus tefflonnya ya yang anti lengket dengan ukuran kyaknya 28cm. Nggak ada yang salah dengan yang mereka jual. Masalahnya adalah cara promosinya.
      Aku ditanyai oleh salah seorang dari mereka. Datang sama siapa, mau belajna apa, dan mereka promosi kompornya. Terus, sebelum mereka kasih tau harganya. Aku diberi secarik VOUCHER gitu biar dibuka sendiri. Tingkat ke-orisinal-an vouvhernya sih lumayan ya.. Kayak di press gitu. Setelah ku buka ternyata tulisannya adalah (apa ya? lupa sebenernya. Oh Ingat!!), adalah voucher senilai 1 juta rupiah + apa gitu lupa. Pokoknya suruh buka VOUCHER YANG LAIN. Pegawainya sana kaget dooong. Ekspresinya itu bikin kayak aku yakin gitu. Soalnya mereka bilang yang lain-;ain pai mentok cuma dapet 500ribu. Wow beneran nih? (kupikir). Akhirnya aku memutuskan untuk nyari tau dulu. Toh nanti kan hadiahnya bisa nggak diambil kalo aneh-aneh.
      Terus aku buka lagi voucher lain yang dikasih sama pegawainya. Oiya, dia itu cowok, kayaknya kelahiran 88 soalnya pernah ngasih tunjuk KTP dia juga. Terus juga ngomongnya cepet banget. Kayak aku tu nggk dikasih kesempatan ngomong dan aku berasa iya-iya aja gitu. Voucher lainnya itu cuma selembar kotak kecil gitu ada tempelan selotip hitamnya. Aturan kalo misal beneran, kan kayak kartu gosok voucher kuota internet itu kan ya? Wkwk,apasih namanya. Pas kulepas, tulisannya adalah VIP. Nha tambah aku makin mikir "Wow, rejeki nomplok apanih?". Dan lagi. Si mas pegawai tadi ngasih tau atasannya kalo aku dapet 1 juta + VIP. Habis itu dia minjem ktpku + minta uang berapapun yang ada di dompetku buat jaminan. Disini aku mulai mikir, wait.. Apanih?
      Setelah itu dia ngasih tau panjang lebar barang apa aja yang bisa kubawa pulang. Katanya ada kompor listrik 1 tungku tadi, teflon diamond dan milk pan. Totalnya adalah 8 juta. Wih mantab kan... TAPIIIII.. Aku tetep disuruh bayar gengs. Wkwk. Mulai bingung nih. Dia nanya ada uang berapa di ATM ku, kujawab cuma sejuta. Terus ada tabungan berapa di rumah? Kujawab gatau lupa. Soalnya pas itu aku disuruh bayar 2.250 ribu. Alesannya apa aku agak-agak lupa. Hehe maafkan. Aku masih nyimpen notanya tapi kucari belum ketemu.. Mungkin lain kali ku update notanya. Intinya aku disuruh bayar segitu tadi. Karena emang aku gada duit segitu, akhirya aku mengulur waktu. Aku telpon mbak masku buat konsultasi. Karena masku orangnya kritis dan cukup njlimet juga kalo beli barang, dia cari tuh barang2 yang tadi itawarin sama standnya. Totalnya nggak ada 1.5 juta. Kompor halogen tadi ada yang jual cuma 500ribu 1 tungku. Itu 5 juta GENDENG. Habis itu, teflon paling mahal pas dia nemu 500ribu untuk professional kitchen, ini 1.5 juta, GILAK. Habis itu milk pan katanya harga 1 juta, ini masku nemu cuma 300 ribu. Secara harga riil aja aku udah KETIPU. GILAK LOOO!!! NGADI-NGADI KAN LO!! (-@keanuagl, wkwk-)
     Habis itu masku mulai marah sama aku kenapa ladenin yang begiuan. Aku ceritanin kalo aku tertarik dan pegawenya ngoceh mulu aku nggak bisa nimpalin. Kata dia aku hampir kena hipnotis. Kata masku, aku masih beruntung masih punya akal sehat buat nelfon dan emang gada duit. Haha sial. Terus aku ceritain soal uang yang ada di dompet yanng dia ambil tadi, ada 200 ribu buat belanja. Terus dia nyaranin aku buat bisa galak minta tu duit, kalo nggak dia nyuruh aku panggil satpam terus laporin ke polisi. Entah nta alesannya apa.
     HAHAHA. MANA BERANIII AKU MAAAH..
     Ya akhirnya aku mikir cara untuk nggak ngambil itu. Aku telfon lama banget sampe dicari sama pegawenya, 2-2nya maju. Akhirnya aku bilang kalo di rumah tabungan mau buat berobat orang tua, terus aku mau uangku kembali. Terus aku bilang ini kakakku cowok masih tersambung telfon sama aku. Si pegawenya mulai mikir dong, kayaknya target dia adalah aku, bakal gagal. Terus dia ngomong sama atasannya soal aku. Akhirnya ekspresi mereka kecewa, terus nota diambil. OIYA, nota cuma kufoto aja. Hehehe.. Dan duitku 200ribu kembali. Terus si pegawe yang ceriwis tadi bilang : Besok-besok kalo gamau ambil hadiah nggak usah kelamaan!
terus kutimpalin, "Siapa juga yang tadi ngomong mulu terus aku nggk dikasih kesempatan nolak, minimal ngomong juga.
     Akhirnya aku meninggalkan mereka, padahal barang udah disiapin. Asli gemeteran dan pengen nangis. Wkwk. Sebenernya juga di tempat itu deket karyawan Mall banyak. Salah satunya ada tetanggaku sekaligus sodara jauh. Pengen nyamperin tapi nggak enak. Akhirnya aku cumma beli minum, terus duduk sambil gemeteran, terus telfon masku lagi.
      Sekian~

     Sedihku bertambah ketika inget tadi ada beberapa pasang ibu-bapak yang agak tua, nggak ngerti mereka kena tipu juga apa enggak. Mereka bawa teflon sama milk pannya. ianterin sampe parkiran. Sedih ngebayangin kalo mereka sampe rumah, terus dikasih tau anaknya kalo udah dibohongi sama harganya. Pen nangisss~~~~

You May Also Like

2 komentar

  1. Hadeh, masih ada aja modus beginian. Bapakku pernah kena, itu tahun kapan ya kayanya pas aku masih SD deh. Modusnya persis beginian. Bedanya, ngga nyamperin di mall, tapi ngirim undian ke rumah-rumah via pos. Selebihnya seperti yg kamu ceritain dan bapakku kena berapa juta gitu.. (jaman dulu duit segitu gede banget). Kalau inget masih jengkel aja rasanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah.. jaman SD duit 50ribu aja gede banget peh.. wkwk.. Iya emang ..orang2 kayak gitu kenapa masih adaaaa, T.T , jahat

      Hapus

. . . .