Senin, 01 Februari 2021

Jasa Pembuatan Line Art untuk Kado / Hadiah

Halooo sobat Ajipang..

Kalian lagi butuh hadiah untuk orang lain? Atau butuh untuk diri sendiri?

Mengisi dinding? Hiasan meja? Mau pakai foto sendiri yang sudah dimmanipulassi? Kuy, disinilah tempatnya..

Open order Line Art, harga terjangkau, 35ribu aja per kepala, Untuk sebadan beda lagi ya,

Coba liat dulu nih portofolioku..




Yang lain masih banyak sih, coba nanti ku upload lagi versi untuk hadiahnya ya.. Hehe..
Kalo berminat, bisa langsung komen aja, atau hubungi wa : disini





Rabu, 25 November 2020

Template kalender 2021 - Free from January

Halo, yang mau berkreasi dengan kalender sendiri di rumah, nih, aku punya tamplatenya.
silahkan di download..

download disini 

gambar hanya contoh






Sabtu, 18 April 2020

WASPADA Promosi Kompor karena Voucher!!

     Kejadian ini berawal ketika melewati pintu masuk dan tangga serta selasar salah satu Mall besar di Yogyakarta. Biasanya, kalau kita jalan di selasar pertokoan, ada beberapa stand penjual. Entah itu makanan, minuman, perkakas, dll. Kalau penjual-penjual itu sekedar menawarkan dengan sopan dan nggak neko-neko sih masih nggak massalah, tapi kalau udah diluar nalar, kayaknya perlu hati-hati. Emang apasih?
      Waktu itu aku lewatin stand penjual, kukira penjual makanan soalnya ada kompor, teflon, pan dan air mendidih terus bau roti. Ternyata bukan. Mereka menjual kompor, teflon dan milk pan. Kompor yang mereka jual adalah kompor listrik. Yang tungkunya flat sama tombolnya gitu. Tanpa api dan gabikin gosong. Terus tefflonnya ya yang anti lengket dengan ukuran kyaknya 28cm. Nggak ada yang salah dengan yang mereka jual. Masalahnya adalah cara promosinya.
      Aku ditanyai oleh salah seorang dari mereka. Datang sama siapa, mau belajna apa, dan mereka promosi kompornya. Terus, sebelum mereka kasih tau harganya. Aku diberi secarik VOUCHER gitu biar dibuka sendiri. Tingkat ke-orisinal-an vouvhernya sih lumayan ya.. Kayak di press gitu. Setelah ku buka ternyata tulisannya adalah (apa ya? lupa sebenernya. Oh Ingat!!), adalah voucher senilai 1 juta rupiah + apa gitu lupa. Pokoknya suruh buka VOUCHER YANG LAIN. Pegawainya sana kaget dooong. Ekspresinya itu bikin kayak aku yakin gitu. Soalnya mereka bilang yang lain-;ain pai mentok cuma dapet 500ribu. Wow beneran nih? (kupikir). Akhirnya aku memutuskan untuk nyari tau dulu. Toh nanti kan hadiahnya bisa nggak diambil kalo aneh-aneh.
      Terus aku buka lagi voucher lain yang dikasih sama pegawainya. Oiya, dia itu cowok, kayaknya kelahiran 88 soalnya pernah ngasih tunjuk KTP dia juga. Terus juga ngomongnya cepet banget. Kayak aku tu nggk dikasih kesempatan ngomong dan aku berasa iya-iya aja gitu. Voucher lainnya itu cuma selembar kotak kecil gitu ada tempelan selotip hitamnya. Aturan kalo misal beneran, kan kayak kartu gosok voucher kuota internet itu kan ya? Wkwk,apasih namanya. Pas kulepas, tulisannya adalah VIP. Nha tambah aku makin mikir "Wow, rejeki nomplok apanih?". Dan lagi. Si mas pegawai tadi ngasih tau atasannya kalo aku dapet 1 juta + VIP. Habis itu dia minjem ktpku + minta uang berapapun yang ada di dompetku buat jaminan. Disini aku mulai mikir, wait.. Apanih?
      Setelah itu dia ngasih tau panjang lebar barang apa aja yang bisa kubawa pulang. Katanya ada kompor listrik 1 tungku tadi, teflon diamond dan milk pan. Totalnya adalah 8 juta. Wih mantab kan... TAPIIIII.. Aku tetep disuruh bayar gengs. Wkwk. Mulai bingung nih. Dia nanya ada uang berapa di ATM ku, kujawab cuma sejuta. Terus ada tabungan berapa di rumah? Kujawab gatau lupa. Soalnya pas itu aku disuruh bayar 2.250 ribu. Alesannya apa aku agak-agak lupa. Hehe maafkan. Aku masih nyimpen notanya tapi kucari belum ketemu.. Mungkin lain kali ku update notanya. Intinya aku disuruh bayar segitu tadi. Karena emang aku gada duit segitu, akhirya aku mengulur waktu. Aku telpon mbak masku buat konsultasi. Karena masku orangnya kritis dan cukup njlimet juga kalo beli barang, dia cari tuh barang2 yang tadi itawarin sama standnya. Totalnya nggak ada 1.5 juta. Kompor halogen tadi ada yang jual cuma 500ribu 1 tungku. Itu 5 juta GENDENG. Habis itu, teflon paling mahal pas dia nemu 500ribu untuk professional kitchen, ini 1.5 juta, GILAK. Habis itu milk pan katanya harga 1 juta, ini masku nemu cuma 300 ribu. Secara harga riil aja aku udah KETIPU. GILAK LOOO!!! NGADI-NGADI KAN LO!! (-@keanuagl, wkwk-)
     Habis itu masku mulai marah sama aku kenapa ladenin yang begiuan. Aku ceritanin kalo aku tertarik dan pegawenya ngoceh mulu aku nggak bisa nimpalin. Kata dia aku hampir kena hipnotis. Kata masku, aku masih beruntung masih punya akal sehat buat nelfon dan emang gada duit. Haha sial. Terus aku ceritain soal uang yang ada di dompet yanng dia ambil tadi, ada 200 ribu buat belanja. Terus dia nyaranin aku buat bisa galak minta tu duit, kalo nggak dia nyuruh aku panggil satpam terus laporin ke polisi. Entah nta alesannya apa.
     HAHAHA. MANA BERANIII AKU MAAAH..
     Ya akhirnya aku mikir cara untuk nggak ngambil itu. Aku telfon lama banget sampe dicari sama pegawenya, 2-2nya maju. Akhirnya aku bilang kalo di rumah tabungan mau buat berobat orang tua, terus aku mau uangku kembali. Terus aku bilang ini kakakku cowok masih tersambung telfon sama aku. Si pegawenya mulai mikir dong, kayaknya target dia adalah aku, bakal gagal. Terus dia ngomong sama atasannya soal aku. Akhirnya ekspresi mereka kecewa, terus nota diambil. OIYA, nota cuma kufoto aja. Hehehe.. Dan duitku 200ribu kembali. Terus si pegawe yang ceriwis tadi bilang : Besok-besok kalo gamau ambil hadiah nggak usah kelamaan!
terus kutimpalin, "Siapa juga yang tadi ngomong mulu terus aku nggk dikasih kesempatan nolak, minimal ngomong juga.
     Akhirnya aku meninggalkan mereka, padahal barang udah disiapin. Asli gemeteran dan pengen nangis. Wkwk. Sebenernya juga di tempat itu deket karyawan Mall banyak. Salah satunya ada tetanggaku sekaligus sodara jauh. Pengen nyamperin tapi nggak enak. Akhirnya aku cumma beli minum, terus duduk sambil gemeteran, terus telfon masku lagi.
      Sekian~

     Sedihku bertambah ketika inget tadi ada beberapa pasang ibu-bapak yang agak tua, nggak ngerti mereka kena tipu juga apa enggak. Mereka bawa teflon sama milk pannya. ianterin sampe parkiran. Sedih ngebayangin kalo mereka sampe rumah, terus dikasih tau anaknya kalo udah dibohongi sama harganya. Pen nangisss~~~~

Selasa, 06 November 2018

Lika-Liku Tes Pro-Tefl UNY - Curhat

      Halo, kali ini aku mau cerita soal pengalaman menjalani tes Pro-Tefl dari uny. Pengalaman ini sungguh sedikit berliku dan mungkin buang-buang waktu sehingga sangat merugikanku, haha..
      Setelah tes pertama yang kuceritakan kemarin, yang bermasalah pada tanggal tes yang kupilih, sekarang tes kedua dengan permasalahan yang berbeda. Prosedur yang kujalani, dari mengisi formulir tahap pertama hingga memulai tes berjalan dengan normal. Isi formulir, bayar ke bank, isi data diri, cermati tanggal dan jam, kemudian tes berjalan sangat normal. Namun permasalahannya adalah..
      Hari dimana tes, user name dan password dari semua peserta tes tidak digunakan. Semua peserta tes menggunakan user name dan password yang diberikan oleh petugas. Nomor meja sekaligus komputer yang digunakan, diurutkan berdasarkan urutan masuk ke ruangan. Kebetulan aku masuk rada terakhir, jadi dapat nomor meja nomor 20 dari 30 meja. Kemudian semua dimulai seperti biasa. Biasa aja. Ini sebenernya permasalahan juga, tapi bukan ini intinya, intinya adalah..
      Aku tes hari Rabu, aturannya, hari Kamis aku sudah mendapatkan skor dari tes yang kujalani. Tes pertama skorku hanya 413, dari keharusan ketuntasan 425. Jadi pada tes kedua ini aku sangat berharap bisa mencapai ketuntasan minimal. Menunggu dan menunggu sampai hari jumat belum muncul juga. Adik kelas yang kebetulan tes di kesempatan yang sama menginformasikan bahwa dia lulus dari ketutasan minimal. Lho, kok dia sudah ada hasilnya dan aku belum? Oh, katanya, memang belum di masukkan di siakad, tapi sudah ada di daftar nilai di LPPMP. Tapi permasalahannya adalah, adik kelas ketika cek nilai dia, dia tidak menemukan namaku di daftar tersebut. Emmmm emmmm kok agak bikin deg-deg-an niiiiih???
      Karena adik kelas ceknya hari Jumat dan udah siang, aku maless banget mau nanyain kesana, kalo kesana palingan malah udah tutup pelayannya. Akhirnya aku datang di hari Senin. Pagi-pagi berangkat langsung menuju LPPMP.
"Mas, saya kan tes hari Rabu kemarin, tapi kok nama saya nggak ada ya?"
"Oh, coba pinjam kartu tesnya"
Setelah masnya utak utik mencari informasi, beginilah kabarnya...
"Jadi gini mbak, di hari Rabu kemarin, memang ada data error. Ada tiga peserta yang nilainya tidak tersimpan, salah satunya adalah Mbak. Jadi kami mohon maaf sekali karena memang itu kesalahan dari sistem. Tapi, untuk kompensasinya adalah, kami memberikan kesempatan kepada Mbak untuk tes ulang secara gratis. Berhubung kedua peserta tes kemarin datang di hari Jumat, jadi mereka bisa menyusul tes di hari Senin kemarin. Nha, hari ini sudah hari selasa, kira-kira Mbak mau tes hari apa dan jam berapa, silakan."
Panjang kaaaaan? Wkwk.. Aaaaahhh tes ulang, macam manaaa iniiiii... Mikir lagi mikir lagiii. Yaudah lah, toh tes ulangnya gratis juga. Tapi kalo nanti hasilnya lebih turun dari yang ga kesimpen kemarin gimana dooong??? 
"Mbak?"
"Oh ya mas... Saya tes besok saja. Hari Rabu yang jam pagi."
"Oke. Boleh pinjam kartu tes nya? Ini saya beri keterangan, besok tinggal masuk saja"
"Ya mas,, trimaksih"
      Akhirnya aku pulang dengan pikiran yang kemana-mana. Sorenya aku belajar online, banyak situs yang menawarkan belajar tes toefl online. Kucoba-coba dan hasilnya lumayan. Lumayan banyak yang ZONK. Hahaha.. Malamnya, aku youtube an, nyari cara ampuh tembus tes toefl skor lebih dari 500. Songong banget kan ya. Haha.. Lama nian aku belajar lewat youtube dan akhirnya ngantuk juga.
      Paginya, datang ke tempat tes, dan masuk paling terakhir membawa kartu tes berketerangan dan bertandatangan. Dipersilakan duduk di meja paling terakhir. Gapapa sih, yang penting bisa nyimpen datanya aja entar. Sempat menunggu dikasih username dan password karena aku datang cuma membawa keterangan bertuliskan "Tes ulang" dan tandatangan petugas. Begitu dapet, langsung ngerjain dengan trik dan tips yang kudapat dari youtube, walaupun semuanya sungguh tidak mirip dengan yang disarankan dan tetep susah. Haha.. 
      Mengerjakan dengan tingkat kesotoyan paling tinggi. Di tengah-tengah ngerjain, MATI LISTRIK, pada panik. Haha.. Aku juga ding. Di depan mata udah kebayang dapet dispensasi buat tes ulang secara gratis lagi. Tapi katanya data tetap tersimpan sesuai dengan terakhir kali mengerjakan di bagaian apa. Dan ketika listrik menyala, benar.. Semua terisi sesuai yang sudah dikerjakan.
      Sampailah di penghujung ceritaku karena ternyata aku sudah mengantuk, hasil dari lika-liku ini adalah, Skorku lulus agak jauh dari ketuntasan minimal. HEEEEEHEEEHEEEEE... Berapa? 457 eeaa eeaaa... SEKIAN :*

Sabtu, 03 November 2018

Slip Pembayaran SPP Terakhir Hilang,!! Bagaimana solusinya??

      Sebagai mahasiswa sudah terbiasa dengan yang namanya Slip Pembayaran SPP. Slip pembayaran tersebut disarankan untuk selalu disimpan karena sangat penting bagi persyaratan dari kampus. Tidak semua kampus memiliki persamaan persyaratan dalam hal Slip Pembayaran. Maksudku adalah, Slip Pembayaran harus dipakai untuk syarat ujian skripsi, atau syarat yudisium, atau syarat pengajuan mata kuliah. Selain itu, ada kampus yang memiliki kebijakan hanya slip pembayaran SPP terakhir, atau bahkan dari awal masuk kuliah, tergantung darimana kampusnya.
      Kebetulan aku mempunyai pengalaman menghilangkan slip pembayaran SPP terakhir di kampus di Yogyakarta, UNY. Slip pembayaran ini sangat penting sebagai syarat untuk mengajukan ujian skripsi. Hanya, aku juga kurang tau apakah semua jurusan atau fakultas memiliki persyaratan yang sama. Slip pembayaran yang digunakan adalah slip pembayaran SPP terakhir. Karena aku menghilangkannya, jadi bagaimana solusinya?

      Waktu itu, datang ke bank dimana aku bayar SPP. Terus dapat salam selamat datang dari pak satpam dan ditanyain ada perlu apa. Akhirnya aku bilang, eh tapi lebih ke cerita sih, haha. Terus sama pak satpamnya di arahin antri ke teller aja, kukira harus ke customer service. Setelah itu sampai teller, ditanyain soal kronologi. Jadi, kamu harus tau ini sebelum ke bank :
1. Harus ingat hari dan tanggal kapan kamu melakukan pembayaran, dan di bank yang mana.
Hal ini penting, karena di setiap kantor atau organisasi manapun pasti memliki arsip. Jadi, kalau kamu ingat kapan dan dimana kamu melakukan pembayaran itu sangat membantu. Bagaimana jika lupa? Ya, sekiranya bisa di kira-kira kapan kamu melakukan pembayaran.
2. Harus ingat jumlah / nominal yang dibayarkan.
Sebagai mahasiswa pasti ingat lah ya berapa jumlah SPP tiap semesternya, kecuali kalau beda-beda karena disesuaikan dengan tambahan biaya per SKS. Hehe, pokoknya harus ekstra di ingat-ingat.
3. Kalau bisa lagi, dengan siapa kamu membayarkannya. Maksudku disini adalah NAMA TELLERnya, bukan siapa yang nemenin ke bank, aku nggak nyinggung masalah gandengan kok, #eh, kan bukan kondangan..
Soalnya, hal ini beneran terjadi. Pas udah sampai ke bank, di bagian teller di tanyain dulu bayarnya sama teller yang mana. Soalnya, semakin bisa mengingat nama tellernya, semakin mudah dicari. Sama halnya dengan poin-poin di atas tadi.
4. Nomor identitas, NIM atau KTP
5. Dari kampus mana,
6. Terakhir adalah nomor telepon yang bisa dihubungi.

      Begitu kiranya hal-hal yang harus diketahui. Oiya, selain itu, kalau kamu pernah memfoto bukti pembayaran itu, itu juga bisa lebih mudah untuk ditemukan. Mungkin ada cara cepat dari pihak bank untuk dapat menemukan slip pembayaran itu.
      Perlu diingat bahwa, hasil yang didapat dari minta bantuan ke bank adalah, kita hanya akan dapat copy-an nya. Karena bukti yang asli kan itu ada 3 lembar. 1 untuk pihak bank dan 2 untuk kita. Biasanya sih begitu, jadinya kita dapat copyannya yang sudah dibubuhi cap bank dan tandatangan dari teller serta keterangan copy.
      Selain itu, biaya dari permintaan kita ini, waktu itu aku harus membayar Rp 10.000,00. Dan durasi dari dapet copyan ini, harus menunggu minimal satu minggu, ini paling cepat. Aku menunggu dengan sabar (jangan langsung nyanyi payung teduh ya, wkwk), back- aku menunggu selama dua minggu. Senin - Senin - dan Senin selanjutnya baru dikabarin kalau slipnya sudah bisa di ambil Lega.

Hal yang dapat dipetik dari postingan kali ini adalah, Simpanlah segala sesuatu yang berhubungan dengan kampus. Seperti slip pembayaran. Rawatlah dengan baik seperti iklan di tv merawat malika seperti anak sendiri. Sekian :)